Kamis, 08 Agustus 2019 - Redaksi Kesan | Islam

Zikir Habib Umar bin Hafiz di Awal Dzulhijjah

Tak terasa hari ini sudah hari ketujuh bulan Dzulhijjah. Menurut sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad, “Tidak ada satu amal saleh yang lebih dicintai oleh Allah melebihi amal saleh yang dilakukan pada 10 hari pertama bulan Dzulhijjah, maka perbanyaklah tahlil, takbir, dan tahmid.” (Bagi yang ingin mengetahui amalan-amalan apa saja yang afdhol dilakukan pada 10 hari pertama bulan Dzulhijjah, silakan baca artikel KESAN sebelumnya yang berjudul “Keutamaan 10 Hari Pertama Bulan Dzulhijjah”.) 

Selanjutnya, ada zikir rutin yang dibaca oleh ulama besar asal Yaman, Habib Umar bin Hafiz, pada 10 hari pertama di bulan Dzulhijjah. Dan sejalan dengan hadis riwayat Imam Ahmad di atas, zikir yang rutin dibaca oleh Habib Umar begitu padat dengan kalimat tahlil. 

Berikut adalah zikir rutin beliau:

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْم

اللَّهُمَّ إِنِّي أُقدِّمُ إِليْكَ بَيْنَ يَديْ كُلِّ نَفَسٍ وَلَمْحَةٍ وَلَِحْظَةٍ وَخَطْرَةٍ وَطَرْفَةٍ يَطْرِفُ بِهَا أَهْلُ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ ، وَكُلِّ شَيءٍ هُوَ فَي عِلْمِكَ كَائِنٌ أَوْ قَدْ كَان .. أُقدِّمُ إِلْيَكَ بَينَ يَدَيْ ذَلِكَ كُلِّهِ

Dengan Menyebut Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang.

Ya Allah! Aku persembahkan (amalanku ini) kepada-Mu di hadapan setiap tarikan nafas, setiap detik, setiap saat, setiap pikiran, setiap kerlipan mata segala penduduk langit dan bumi, dan setiap sesuatu yang berada di dalam pengetahuan-Mu ataupun yang telah berlaku. Aku persembahkan kepada-Mu di hadapan yang demikian itu semuanya (maksudnya, “Aku persembahkan ini sebagai perlindungan dari kejahatan dari segala hal yang disebutkan dan mencari semua kebaikan yang terkandung di dalamnya”). 

Kemudian membaca ini 10 kali:

لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ عَدَدَ اللَّيَالِي وَالدُّهُور، لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ عَدَدَ الأَيَّامِ وَالشُّهُور

Lā ilāha illa’llāh sebanyak bilangan malam dan siang. Lā ilāha illa’llāh sebanyak bilangan hari dan bulan.

لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ عَدَدَ أَمْوَاجِ البُحُور، لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ عَدَدَ أَضْعَافِ الأُجُور

Lā ilāha illa’llāh sebanyak ombak di lautan. Lā ilāha illa’llāh sebanyak pahala yang dilipatgandakan

لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ عَدَدَ قَطَرِ الْمَطَر، لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ عَدَدَ أَوْرَاقِ الشَّجَر

Lā ilāha illa’llāh sebanyak tetesan air hujan. Lā ilāha illa’llāh sebanyak dedaunan di pohon-pohon.

لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ عَدَدَ الشَّعَرِ وَالوَبَر، لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ عَدَدَ الرَّمْلِ وَالْحَجَر.

Lā ilāha illa’llāh  sebanyak bilangan rambut dan bulu-bulu (pada semua makhluk). Lā ilāha illa’llāh sebanyak butiran pasir dan bebatuan. 

لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ عَدَدَ الزَّهْرِ وَالثَّمَر، لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ عَدَدَ أَنْفَاسِ البَشَر.

Lā ilāha illa’llāh sebanyak bunga dan buah-buahan. Lā ilāha illa’llāh sebanyak bilangan nafas manusia.

لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ عَدَدَ ذُنُوبِنَا حَتَّى تُغْفَر، لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ عَدَدَ لَمْحِ العُيون.

Lā ilāha illa’llāh  sebanyak bilangan dosa-dosa kita semoga diampuni. Lā ilāha illa’llāh  sebanyak bilangan kedipan mata. 

 
لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ عَدَدَ مَا كَانَ ومَا يَكُون، لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ تَعَالَى عَمَّا يُشْرِكُون.

Lā ilāha illa’llāh  sebanyak yang telah tercipta dan yang akan diciptakan. Lā ilāha illa’llāh  Dia (Allah) lebih agung daripada apa yang mereka sekutukan.

لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ خَيْرٌ مِمَّا يَجْمَعُون, لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ في اللَّيْلِ إِذَا عَسْعَس.

Lā ilāha illa’llāh  itu lebih baik daripada apa yang mereka kumpulkan (harta dunia). Lā ilāha illa’llāh  pada malam apabila telah larut. 

لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ فِي الصِّبْحِ إِذَا تَنَفَّس، لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ عَدَدَ الرِّيَاحِ في البَرَارِي وَالصُّخُور.

Lā ilāha illa’llāh pada subuh apabila fajar telah menyingsing. Lā ilāha illa’llāh  sebanyak bilangan angin yang berhembus di padang pasir dan sebanyak bebatuan. 

لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ مِنْ يَومِنَا هَذَا إِلَى يَومِ يُنْفَخُ فِي الصُّور لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ عَدَدَ خَلْقِهِ أَجْمَعِين

Lā ilāha illa’llāh dari hari ini hingga Terompet Sangkakala dibunyikan. Lā ilāha illa’llāh sebanyak bilangan seluruh makhluk-Nya.

لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ مِنْ يَومِنَا هَذَا إِلَى يَومِ الدِّين 

Lā ilāha illa’llāh  dari hari ini hingga Hari Pembalasan. 

Setelah membaca 10 kali maka akhiri dengan membaca: 

 فِي كُلِّ لَحْظَةٍ أَبَدَا ، عَدَدَ خَلْقِه، وَرِضَى نَفْسِه، وَزِنَةَ عَرْشِهْ، وَمِدَادَ كَلِمَاتِه

Di setiap saat selamanya, sejumlah ciptaan-Nya, menurut keridhoan-Nya, seberat ‘Arsy-Nya, dan sebanyak tinta tulisan kalimat-Nya. 

Kemudian membaca shalawat di bawah ini sebanyak 10 kali: 

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ مَا اتَّصَلتِ العُيُونُ بِالنَّظَر وَتَزْخَرَفَتِ الأَرَضُونَ بِالْمَطَر، وَحَجَّ حَاجٌّ واعْتَمَر وَلَـبَّى وَحَلَقَ وَنَحَرَ 

وَطَافَ بِالبَيْتِ العَتِيقِ وَقَبَّلَ الْحَجَر وَعَلَى آلِهِ وصَحْبِهِ وَسَلِّمْ

Ya Allah, limpahkanlah rahmat kepada junjungan kami Nabi Muhammad ﷺ selagi mata masih bisa memandang, selagi bumi kembali hijau setelah turun hujan, dan orang-orang masih melakukan haji dan umrah, membaca talbiyah, mencukur rambut mereka, melakukan thawaf di Baitullah serta  mencium Hajar Aswad, dan kepada segenap keluarga dan sahabatnya. 

Setelah membaca shalawat sebanyak 10 kali maka akhiri dengan membaca: 

فِيْ كُلِّ لَحْظَةِ أَبَدَاً مِثْلَ ذَالِك,

عَدَدَ خَلْقِكَ وَرِضَى نَفْسِكَ وَزِنَةِ عَرْشِكَ وَمِدَادَ كَلِمَاتِك

Di setiap saat selamanya, sejumlah ciptaan-Mu, menurut keridhoan-Mu, seberat ‘Arsy-Mu, dan sebanyak tinta tulisan kalimat-Mu. 

Selamat mengamalkannya. Semoga bermanfaat. Dan jangan lupa share kepada sahabat dan keluarga, jika dirasa bermanfaat. Semoga amal ibadah kita semua di awal Dzulhijjah ini diterima oleh Allah SWT. Aamiin. 

Referensi: bin Hafiz, Habib Umar. “Adhkār for the First Ten Days of Dhu’l-Ḥijjah.” Muwasala, 2017.

###

Ingin menulis untuk Kesan dan berbagi ilmu yang berguna? Tunggu apa lagi? Sebab berbagi ilmu itu bukan hanya indah, tetapi juga berpahala. Kirim artikelmu ke salam@kesan.id.