Berita KESAN

  • Redaksi Kesan
  • Artikel
  • Rabu, 09 Juni 2021

8 Amalan Senilai Haji (Bagian Kedua)

Artikel ini melanjutkan artikel sebelumnya yang menjelaskan tentang amalan-amalan yang senilai dengan ibadah haji. Di bagian pertama ada empat amalan yang dapat Sahabat KESAN lakukan di rumah, mulai dari berbakti kepada orang tua, berzikir setelah shalat Subuh berjamaah sampai waktu dhuha, berjamaah lima waktu di masjid, dan mengikuti majelis ilmu di masjid.

Berikut ini ada empat ibadah lagi yang sebanding dengan pahala haji:

5. Membaca tasbih, tahmid, dan takbir 33 kali setelah shalat

Abu Hurairah ra. meriwayatkan bahwa beberapa sahabat yang fakir datang kepada Rasulullah ﷺ untuk mengadukan sesuatu.

“Para orang kaya punya derajat yang lebih tinggi (daripada kami), mereka shalat seperti halnya kami shalat, mereka juga puasa seperti kami. Namun, mereka punya kelebihan berupa harta yang digunakan untuk berhaji, berumrah, berjihad, dan bersedekah,” kata para sahabat yang fakir itu.

Lantas Rasulullah ﷺ memberikan solusi berupa amalan yang bisa mereka lakukan untuk mengejar ketertinggalan para sahabat yang kaya. Beliau ﷺ bersabda:

وَكُنْتُمْ خَيْرَ مَنْ أَنْتُمْ بَيْنَ ظَهْرَانَيْهِ، إِلاَّ مَنْ عَمِلَ مِثْلَهُ، تُسَبِّحُونَ وَتَحْمَدُونَ، وَتُكَبِّرُونَ خَلْفَ كُلِّ صَلاَةٍ ثَلاَثًا وَثَلاَثِينَ

(Jika kalian melakukan amalan ini) maka kalian akan menjadi lebih baik dari orang-orang di sekitar kalian, kecuali yang melakukan hal yang sama. Ucapkanlah Subhanallah, Alhamdulillah, dan Allahu Akbar setiap selesai shalat (fardhu) sebanyak 33 kali (HR. Bukhari no. 843).

Dengan kata lain, zikir berupa tasbih, tahmid, dan tahlil setelah shalat adalah amalan yang pahalanya bisa mengimbangi ibadah-ibadah yang membutuhkan harta seperti haji, umrah, jihad, sedekah, atau zakat.

6. Menyempurnakan wudhu dan shalat sunnah dua rakaat

Allah menjanjikan surga bagi seorang haji yang mabrur. Selain itu, ada amalan lain yang sebanding dengan pahala haji, yaitu berwudhu dengan sempurna lalu melaksanakan shalat sunnah dua rakaat.

Rasulullah ﷺ bersabda:

مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَتَوَضَّأُ فَيُحْسِنُ وُضُوءَهُ ثُمَّ يَقُومُ فَيُصَلِّي رَكْعَتَيْنِ مُقْبِلٌ عَلَيْهِمَا بِقَلْبِهِ وَوَجْهِهِ إِلاَّ وَجَبَتْ لَهُ الْجَنَّةُ

Jika seorang muslim berwudhu dengan baik, kemudian berdiri dan shalat (sunnah) dua rakaat dengan hati dan wajahnya, dijamin surga baginya (HR. Muslim no. 234).

Dalam konteks shalat sunnah setara pahala haji, maka shalat Dhuha adalah adalah salah satu amalan yang pahalanya senilai dengan haji dan umrah.

Rasulullah ﷺ bersabda: 

مَن صلَّى صلاةَ الغَداةِ في جماعةٍ ثمَّ جلَس يذكُرُ اللهَ حتَّى تطلُعَ الشَّمسُ ثمَّ قام فصلَّى ركعتين انقَلَب بأجرِ حَجَّةٍ وعُمْرةٍ

Barang siapa yang melaksanakan shalat Subuh kemudian berdiam di masjid berzikir kepada Allah sampai matahari terbit, lalu melaksanakan shalat dua rakaat maka akan diganti dengan pahala haji dan umrah (HR. Thabrani no. 7741; Imam Al-Munziri menilai sanad hadis ini jayyid).

Shalat Dhuha di awal waktu disebut juga dengan shalat Isyraq. Mendirikan shalat Subuh berjamaah di masjid, lalu berzikir hingga masuk waktu dhuha dan melanjutkannya dengan shalat Isyraq dua rakaat bernilai pahala seperti haji dan umrah yang sempurna.

7. Umrah di bulan Ramadan

Ibadah umrah menjadi pilihan yang lebih murah dari haji, karena durasi umrah yang lebih singkat dan bisa dilakukan kapan saja. Tentu saja pahala umrah yang merupakan ibadah sunnah berbeda dari pahala haji yang merupakan ibadah wajib. Namun, ada satu waktu yang menjadikan pahala umrah bisa setara dengan pahala haji, yaitu bulan Ramadan.

Ibnu Abbas ra. pernah meriwayatkan, Rasulullah ﷺ bertanya kepada seorang perempuan Ansar tentang alasannya tidak ikut berhaji bersama para sahabat yang lain.

Perempuan itu menjelaskan bahwa keluarga mereka hanya punya dua unta. Seekor unta digunakan oleh suami dan anaknya, seekor lagi ditinggalkan di rumah untuk irigasi.

Maka Rasulullah ﷺ bersabda:

فَإِذَا كَانَ رَمَضَانُ اعْتَمِرِي فِيهِ فَإِنَّ عُمْرَةً فِي رَمَضَانَ حَجَّةٌ

Umrahlah ketika bulan Ramadan, karena sesungguhnya umrah di bulan Ramadan sebanding dengan haji (HR. Bukhari no. 1782).

Dalam riwayat lain Rasulullah ﷺ bersabda:

فَإِنَّ عُمْرَةً فِي رَمَضَانَ تَقْضِي حَجَّةً مَعِي

Sesungguhnya umrah di bulan Ramadan sepadan dengan haji bersamaku (HR. Bukhari no. 1863).

Namun demikian, seperti yang disampaikan oleh guru Imam Bukhari, Imam Ishaq bin Rahawaih, umrah di bulan Ramadan tidak bisa menggugurkan kewajiban haji bagi seorang muslim, meskipun pahalanya sebanding dengan haji.

8. Niat pergi haji dengan tulus dan benar

Allah tidak hanya menghitung amal perbuatan manusia, tapi juga niat dalam hati hamba-Nya. Rasulullah ﷺ pernah bersabda bahwa di dunia ini ada empat golongan manusia: 

Pertama, hamba yang diberikan rezeki oleh Allah berupa harta dan ilmu lalu dia gunakan untuk bertakwa kepada Allah, menyambung silaturahmi, dan mengetahui bahwa kebenaran hanya milik Allah. Ini adalah tingkatan paling luhur.

Kedua, hamba yang dikaruniai ilmu tetapi tidak dikarunia harta, dan dia punya niat yang benar. Dia berkata, “Seandainya aku punya harta, maka aku akan melakukan (amal-amal baik) seperti apa yang dilakukan Fulan (dengan hartanya).” Dengan niatnya yang tulus dan benar itu, Rasulullah ﷺ bersabda:

 فَأَجْرُهُمَا سَوَاءٌ

Maka pahala mereka berdua sama.

Ketiga, hamba yang Allah berikan harta tetapi tidak dikaruniai ilmu, lalu ia menghabiskan hartanya tanpa ilmu dan tidak bertakwa kepada Allah, atau menyambung tali silaturahmi, atau mengetahui bahwa kebenaran hanya milik Allah, maka ini adalah tingkatan paling rendah.

Keempat, hamba yang tidak dikaruniai rezeki dan ilmu, lalu dia berkata, “Seandainya aku punya harta, maka aku akan melakukan apa yang dilakukan Fulan.” Dengan niat yang seperti itu, maka dosa mereka berdua sama (lihat HR. Tirmidzi no. 2325).

Jika kita belum punya rezeki yang cukup untuk naik haji, dengan niat yang benar untuk beribadah ke baitullah dan menyempurnakan rukun Islam, insyaallah niat tersebut bernilai ibadah.

Para Sahabat dan Tabi'in juga menyarankan beberapa amalan yang setara pahalanya dengan ibadah haji. Di antaranya adalah riwayat dari Mikhnaf bin Sulaim ra., dia berkata, “Pergi untuk melaksanakan shalat Idul Fitri sama dengan umrah, dan pergi untuk melaksanakan shalat Idul Adha sama nilainya dengan haji.”

Sahabat KESAN, ibadah haji wajib dilaksanakan bagi mereka yang mampu, baik secara fisik, mental, maupun finansial. Oleh karena itu, tidak semua orang bisa pergi haji, tetapi hanya sebagian yang dipanggil oleh Allah untuk menjadi tamu-Nya.

Rasulullah bersabda:

الْغَازِي فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَالْحَاجُّ وَالْمُعْتَمِرُ وَفْدُ اللَّهِ دَعَاهُمْ فَأَجَابُوهُ وَسَأَلُوهُ فَأَعْطَاهُمْ

Orang yang berperang di jalan Allah, yang berhaji, dan yang berumrah adalah tamu Allah. Allah memanggil mereka dan mereka menjawab panggilan-Nya. Maka saat mereka meminta, Allah memberikan kepada mereka (yang mereka pinta) (HR. Ibnu Majah no. 2893).

Sembari menunggu kesempatan untuk dipanggil itu datang, kita bisa mengamalkan ibadah lain, seperti amalan-amalan sebelumnya. Semoga Allah memberi kita pahala dan keutamaan ibadah haji lewat amal perbuatan kita di rumah, dan semoga Allah mengizinkan kita untuk pergi haji ke Rumah-Nya nanti.

Referensi: Muhammad bin Ismail Al-Bukhari; Shahih Al-Bukhari, Abu ‘Isa At-Tirmidzi; Misykah Al-Mashabih, Abu Dawud Sulaiman bin Al-Asy'ats As-Sijistani; Sunan Abi Dawud, Ibnu Hajar Al-Haitami; Az-Zawajir ‘an Iqtiraf Al-Kabair. Ibnu Rajab Al-Hanbali Ad-Dimasyqi, Latha’if Al-Ma’arif 

###

*Jika artikel di aplikasi KESAN dirasa bermanfaat, jangan lupa share ya. Semoga dapat menjadi amal jariyah bagi kita semua. Aamiin. Download atau update aplikasi KESAN di Android dan di iOS. Gratis, lengkap, dan bebas iklan.

**Ingin menulis untuk KESAN dan berbagi ilmu yang berguna? Tunggu apa lagi? Sebab berbagi ilmu itu bukan hanya indah, tetapi juga berpahala. Kirim artikelmu ke salam@kesan.id

 

Bagikan artikel ini

Berita terkait